Tujuh Ilmuwan Indonesia Memenangi Dana Hibah AS

Tujuh ilmuwan Indonesia memenangi kompetisi untuk meraih dana hibah riset Badan Pembangunan Internasional Amerika Serikat (USAID) sebesar 800 ribu dolar AS dalam rangka memelihara keanekaragaman hayati laut dan lingkungan. 

“Indonesia mendapatkan lebih banyak hibah dibanding negara lain di dunia,” kata Asisten Menteri Luar Negeri AS, Kerri-Ann Jones seusai The First Indonesia US Joint Committee Meeting (JCM) on Science and Technology yang juga dihadiri oleh Duta Besar AS untuk Indonesia Scot Marciel di Jakarta, Selasa.

Disebutkan, Partnership for Enhanced Engagement in Research (PEER) AS menerima hampir 500 aplikasi dari 63 negara berkembang dan diputuskan 41 proyek dari 25 negara yang mendapatkannya, tujuh di antaranya dari Indonesia. 

Hibah ini, ujarnya, diharapkan akan mempertautkan ilmuwan dari National Science Foundation`s (NSF) yang didanai pemerintah AS dengan para ilmuwan Indonesia untuk meningkatkan kerja sama di bidang penelitian.

Ketujuh penerimah hibah tersebut adalah Sang Putu Kaler dari Universitas Mahasaraswati, Rudi Febriansyah dari Universitas Andalas, IGNK Mahardika dari Universitas Udayana, Frida Sidik dari Balai Riset dan Observasi Kelautan Kementerian Kelautan dan Perikanan.

Abdul Hamid Toha dari Universitas Negeri Papua, Gusti Z Anshari dari Universitas Tanjungpura, dan Jamaluddin Jompa dari Universitas Hasanuddin yang masing-masing memiliki mitra peneliti dari AS untuk pelaksanaan riset tersebut di Indonesia.

Sementara itu, dalam kaitannya dengan kerja sama yang sedang dimulai oleh AS dan Indonesia dengan menyusun Rencana Aksi bersama melalui JCM, Deputi Kemristek bidang Jaringan Iptek Ad Interim Prof Dr Amin Subandrio mengatakan, kedua negara sama-sama merasa optimis.

“Kerja sama ini dalam posisi yang sederajat, masing-masing negara sama-sama memiliki kemampuan dan kontribusi. Kedua negara menyediakan anggaran untuk kerja sama ini. Tak ada yang berada di posisi lebih tinggi dari yang lain,” katanya merasa yakin.

Kerja sama tersebut meliputi bidang iptek kesehatan, teknologi pertanian serta kelautan, yang berkaitan erat dengan keanekaragaman hayati, dan perubahan iklim dan sengaja dipilih karena kedua negara menganggap ketiga bidang itu sangat penting.

Kemristek juga bekerja sama dengan Commercialisation of Research & Development Fund (CRDF) Global menyelenggarakan program yang bertujuan memberi pemahaman akan tata cara permohonan dana penelitian mulai dari mendesain sampai pelaporan sesuai standar internasional di Jakarta pada tanggal 15–16 Mei. (D009/D007)

Editor: Tasrief Tarmizi

COPYRIGHT © 2012

Sumber: http://www.antaranews.com/berita/310800/tujuh-ilmuwan-indonesia-memenangi-dana-hibah-as

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s